Wednesday, 23 July 2008

nikah atau kawin?

barusan baca blog 2 orang yang linknya udah ada di sebelah kanan..
(kalo males, nih gw kasih linknya lagi.. -> satu -> dua)

2 blog itu ngobrolin hal yang sama..
tentang pernikahan..

yang satu ngobrolin tentang apa itu pernikahan..
yang dua ngobrolin tentang pernikahan beda agama..

well, kali ini gw bakal ngebahas juga deh..
secara tadi juga di MRT topik bahasan gw ama temen2 gw juga ga jauh2 amat dari hal pernikahan ini..

pernikahan.. ato bahasa linggisnya : marriage..

buat gw adalah hal yang bener2 krusial.. amat sangat penting.. salah satu state yang bener2 perlu pemikiran yang mateng, ga bisa buru2, karena efeknya bukan sementara, tapi sampe ujung idup kita.. (yah, semua keputusan kita juga bakal berefek sampe ujung sih.. cuma yang ini bener2an kerasa.. =P)

pernikahan bukan cuma urusan 2 orang makhluk ciptaan.. tapi urusan 2 kelompok..
bukan cuma urusan satu cowo satu cewe (kalo normal), tapi juga urusan dua keluarga (kalo normal juga)..

gw punya sodara.. dia udah mo nikah.. udah pacaran 4 taon lebih.. dan mereka udah bener2 siap mental, siap materi juga..
masalah ada di keluarga..
tante gw ga setuju..
sodara gw ini akhirnya cuma bisa diem, ga ngapa2in, dan terus2an nunda pernikahannya..
walopun udah dari 2 taon yang lalu dipersiapkan, dia tetep nunggu sampe nyokapnya setuju..
umur sudah mepet, hampir kepala 3, tapi tetep ga mau nikah sebelom nyokapnya setuju..
karena buat dia, ga ada gunanya menikah kalo ga direstui sama orang tua..

pertamanya gw mikir kalo dia itu bego..
lah, hidup kan hidup dia sendiri.. toh yang bakal ngejalanin adalah dia sendiri.. dan tante gw itu ga punya urusan apa2 sama rumah tangganya dia..

tapi akhirnya gw sadar, kalo gw yang bego..
beban mental yang bakal dialami sodara gw itu bakal lebih berat..
bakal lebih banyak ga enaknya daripada enaknya..
dia ga bakal bisa dengan seenaknya lagi buat ketemu ama nyokapnya..
belom lagi efeknya ke anak2nya nanti.. kalo nenek mereka ga pernah bisa nerima mereka..
dan itu baru beberapa hal negatif yang mungkin bakal muncul di akhirnya nanti kalo pernikahan mereka ga direstui.. masih banyak efek laen yang kita belom tau apa aja..

untungnya bulan agustus ini dia bakal nikah juga.. tentunya akhirnya dengan restu dari orang tuanya..
well, congrats buat dikau! =)

nah, dari situ gw belajar, kalo pernikahan itu bukan cuma urusan gw dan pasangan gw.. tapi juga urusan keluarga gw dan keluarga pasangan gw..
dan setau gw, inilah yang jadi masalah paling besar dari sebagian besar pernikahan yang bermasalah..
mereka ga mempertimbangkan keluarga mereka, alias cuek..

perbedaan antara keluarga itu bukan cuma masalah perbedaan pendapat.. tapi lebih parahnya lagi, di indonesia yang kaya akan keanekaragaman, ras dan agama adalah 2 hal yang paling sering jadi masalah..

gw batak!
dan bonyok gw ngarepin gw buat dapet calon isteri orang batak juga..
dulu gw setuju2 aja ama petuah bonyok gw itu..
sampe akhirnya gw masuk SMA yang isinya bukan orang2 batak doang, tapi campuran dari seluruh indonesia, dari sabang sampe merauke, dan ditambah lagi, gw kuliah di kampung yang jumlah orang bataknya ga sampe 1 persen dari jumlah penduduk di kampung ini..

akhirnya timbul masalah baru buat gw, "GIMANA GW MO NYARI ORANG BATAK?"

dan buat masalah ras ini, gw rasa bukan cuma gw yang mulai punya bates toleransi.. mungkin lo yang baca juga udah mulai ga peduli sama masalah ras ini..
tapi yang jelas, keluarga gw masih amat sangat peduli..

so, sorry banget buat kalian, cewe2 yang bukan batak, bukan berarti kalian kehilangan kesempatan, tapi kalian bakal ngadepin lebih banyak rintangan kalo kalian mau ngedapetin gw.. try harder aja deh.. =P

masalah kedua, masalah agama..
di blog dua, temen gw ngobrolin tentang Agama vs Cinta..
buat gw, agama itu sendiri udah kayak kapal pribadi kita.. atau mungkin buat lebih dramatisnya, agama itu perahu..

cowo agama X bertemu cewe agama X.. cowo naek perahu X dengan tujuan X ketemu cewe naek perahu X dengan tujuan X..
kalo mereka mau menikah, yang terjadi adalah mereka bakal di perahu yang sama, X, dan punya tujuan yang sama, X..

cowo agama X bertemu dengan cewe agama Y.. cowo naek perahu X bertujuan X ketemu cewe naek perahu Y tujuan Y..
kalo mereka menikah, mereka bakal punya tujuan yang berbeda.. dan salah satu dari mereka harus menyesuaikan tujuan mereka..
bisa jadi si cowo pindah ke perahu Y dan ngubah tujuannya jadi Y, atau malah si cewe yang pindah ke X dan ngubah tujuannya jadi X..

tapi bisa juga mereka ga dengan drastisnya pindah perahu dan ngubah tujuan mereka, tapi malah menyesuaikan beberapa bagian dari jalan mereka itu dengan tujuan pasangannya..
X mendekati ke Y sedikit2, Y mendekati X sedikit2.. supaya 22nya tetep bisa deket..
karena bagaimanapun mereka saling cinta, kalo perahu dan tujuan mereka sudah beda, jarak mereka ga bakal bisa deket sedeket yang punya tujuan yang sama.. trust me for this!

dan sesuai dengan analogi perahu, gw jamin di tengah jalan perahu itu pasti bakal dapet goncangan dan gangguan.. entah itu karena ombak, atau karena angin dan badai..

kalau mereka berada di perahu yang sama, mereka bakal punya cara yang sama buat ngadepin gangguan yang ada..
tapi... kalo perahu mereka beda, cara mereka juga bakal beda.. itu pasti!

kalo mereka berada di perahu yang sama, gangguan yang ada berarti gangguan ke satu kapal doang..
tapi... kalo mereka di perahu yang beda, gangguan yang ada bakal double, terjadi di kapal X, juga kapal Y..

hmm.. udah panjang..
cukup panjang buat bikin lo orang mikir..

is this love? or just........

i don't know, i'm just 20

1 comment:

herdianto said...

panjang nian ceritanya :)