Saturday, 29 September 2007

Indonesiaku, STPDN-mu

21.00, beberapa hari yang lalu, holland village - singapore..
gw sama beberapa temen2 gw ngobrolin tentang beberapa hal yang udah lewat dan pernah sedikit mengganggu keberadaan gw waktu masi sekolah di SMA-X dulu.. tepatnya sih 1 hal.. hehe..

sambil dinner yang sebenernya udah bisa digolongin supper, kita ber5 ngomongin tentang salah satu institusi pendidikan yang dulu pernah bermasalah di indonesia..
yup.. kalo anda nebak, kayanya tebakan anda benar.. kalopun ga nebak, coba tanya sama dukun beranak, dukun cabul, sama dukun AS silahkan ditebak.. hehehe..
kita ber5 ngomongin tentang STPDN (Sekolah Tinggi Pemerintahan Dalam Negeri) yang sekarang sudah berubah nama jadi IPDN (Institut Pemerintahan Dalam Negeri)..

disclaimer dulu deh..
nih gw bukan berarti gw ga suka atau benci sama tuh institusi ya.. bukan pula pengen nyalahin atau jadi ngeliat orang2 yang sekarang sekolah atau belajar disana dengan sebelah mata tapi dengan tutup mata.. karena gw juga kira2 tau, gimana sebenernya isi dari sekolah itu.. maksudnya, ga semua orang yang di dalem situ seancur yang kita liat dan kita tau dari website ini..

hmm.. ok deh..
sebelum ngelanjut, ini beberapa plesetan yang dibuat sama gw sama temen2 gw yang laen orang2 yang bisa dibilang benci sama STPDN / IPDN..
  1. Sekolah Tukang Pukul Dalam Negri
  2. Sekolah Tukang Pukul Dibiayai Negara
  3. Sekolah Tanpa Perikemanusiaan Dan Nurani
  4. Sekolah Tinggi Penuh Dendam Nasional
  5. Sekolah Tawuran-Pelajar Dalam Negeri
  6. dll..
dan lagi2, ini bukan berarti gw mendiskreditkan orang2 dan atau badan2 tertentu.. tapi mungkin kalo sampe ada yang merasa tersakiti atau tersinggung.. ya.. gw mohon maaf.. gw disini cuma mo nulis beberapa pandangan gw aja..

lanjut ke cerita malem2 ama temen2 gw..

jadi salah seorang temen gw akhirnya ngomong, kalo sebenernya tadinya dia tuh bener2 respek sama orang2 pemerintahan.. ya ga lurah, ga camat, semuanya deh.. katanya..
tapi, setelah ngeliat isinya STPDN atau IPDN ternyata kaya gitu di dalemnya, dia jadi bener2 ilang respek sama semua orang2 pemerintahan kita sekarang.. khususnya lagi sama yang lulusan STPDN..
gw juga ga tau kenapa dia ampe segitunya sedangkan mungkin buat beberapa orang, termasuk gw.. kita biasa2 aja sama hal itu.. yang jelas, selama dia kagak nyenggol gw.. wattah!!

dan kita2 juga sempat ngebahas, sebenernya apa sih gunanya pendidikan keras kuli preman penjahat kaya gitu buat calon pemimpin bangsa?
apa orang2 pemerintahan yang bakal kerja trus menjabat ntar harus bisa kekerasan?
ga juga kan? ga banget malah!

wong kerjanya aja cuma tanda tangan, duduk2 tenang minum kopi + denger radio / nonton tipi, nego2 dikit sama yang mo bikin KTP ama kartu2 keterangan lain2nya, dapet duit sogokan, maen2 sama sekretaris, ngerjain masalah surat persuratan, trus pulang ke rumah.. itu pun dari jatah kerja sampe jm 5 sore, mereka udah pada balik dari jm 3.. malah ada yang ga ngantor sama sekali udah balik dari jam makan siang..

dan itu bukannya gw ngarang2 atau sok2 tau tentang mereka ya.. tapi gw ngeliat sendiri, dan ngerasain sendiri gimana males plus betenya kalo kita berurusan sama kantor2 pemerintahan gitu.. dan jujur, sampe sekarang gw masi paling males kalo dah disuruh ke kantor2 itu..

pernah satukali, gw mo ngurusin buat bikin KTP.. benernya sih buat bikin ulang, soalnya KTP gw ilang waktu gw di singapore sini..
nah, pas liburan gitu kan ga lama2 tuh.. jadi mau ga mau, gw terpaksa dateng secepetnya ke kantor kecamatan instead of kelurahan, tujuannya buat ngehemat waktu..

dateng sekitar jam 11an ke kantor kecamatan.. katanya yang ngurusin suratnya lagi makan siang.. ok, gw jalan2 dulu trus balik jm 1nya..
and guess what? katanya tuh orang yang ngurusin suratnya udah pulang.. BAGUS!!
salah satu cermin dan alasan yang cukup valid buat ngebikin gw bete sama kantor kecamatan dan kantor2 pemerintahan2 lainnya..

dan waktu akhirnya gw sempat ngurusin tuh KTP, gw tanya deh..
gw : "kira2 selesainya kapan pak?"
bpk : "tergantung dek.."
gw : "kalo 3 hari bisa pak?"
bpk : "bisa.."
gw : "berapa tuh?"
bpk : "hmm.. 5o deh.."
gw : *dalem hati* "mati deh!"
semuanya pake pelicin!! hahahaha!!

trus, apa hubungannya sama STPDN atau IPDN??
ya jelas ada!!
STPDN atau IPDN kan tujuannya nyetak pemerintah2 buat dalem negeri.. sedangkan orang2 yang di kantor pemerintahan itu kan berarti otomatis tamatan situ..
that's why, mau ga mau.. efeknya dari kasus2 di sekolah itu berdampak luar biasa sama outputnya..

hmm..
dah panjang kali lebar sama dengan luas gw ngebahas nih sekolah sama temen2 gw.. dan hasilnya adalah SBB :
  1. kalopun kasus2 kekasaran yang terjadi pengen dihapus dari pendidikan di dalem institusi itu sendiri, sebaiknya itu sekolah ditutup selama 4 tahun dulu.. atau sampe generasi terakhir yang ngerasain hal2 najis tralala trilili jenis2 gitu bisa lulus dulu baru nerima anak2 baru yang harus dididik dengan cara yang bener..
  2. kalo ga, sekolah itu digabung aja sama Akademi2 yang ada di negara kita.. entah itu akademi militer angkatan udara, angkatan laut atau angkatan darat.. intinya, buat yang maunya maen kekerasan, yo monggo sekalian di lapangan yang sudah disediakan aja mainnya..
  3. kalopun emang udah ga bisa digituin kaya yang di nomer 1 atau 2, yah.. terpaksa deh itu sekolah mendingan sekalian aja ditutup.. daripada ngerusak masa depan bangsa dengan ngeluarin pemimpin2 dengan hasil didikan preman kaya gitu?
lhah, terus, kalo misalnya sekolah buat pemimpin2 gitu ditutup, darimana dapet pemimpinnya?

ini dia salah satu masalahnya indonesia yang paling berat..
manusia2 yang berbakat dan punya potensi buat ngemajuin bangsa ini udah pada ngabur ke luar negeri.. entah itu ke eropa, amerika, australia, atau bahkan ke singapore ini sendiri.. dan akhirnya, orang2 yang tersisa di indonesia kita yang tercinta itu cuma orang2 berotot tanpa otak yang bisa dibilang, cuma bakal ngebawa bangsa ini muter2 di state yang sekarang ini aja..
ga maju, mundur malah iya..

tapi, statement gw di atas bukan berarti gw meragukan orang2 berpotensi di indonesia lhoh yaa.. bukan juga berarti nganggep orang2 yang pada di luar negeri itu superior.. tapi.. itulah kenyataannya..

negara2 luar pengen banget ngerekrut orang2 indonesia yang mereka anggep bisa bikin something good buat bangsa mereka.. sedangkan bangsa kita yang kita sayangi dan kita cintai bersama, Negara Kesatuan Republik Indonesia bisa dibilang ga ada usaha buat nahan anak2 yang dicoba buat diculik sama negara lain itu..
usaha terbesarnya cuma ngurusin masalah yang itu2 aja yang ga selesai2 dari dulu ke dulu ke dulu sampe ke depan ke depan ke depan banget : masalah korupsi-kolusi-nepotisme..
ckckck..
mbok ya daripada ngurusi yang begituan mending ngurusi pendidikan yang lebih mantep dulu toh yo..

ga abis2 ngomongin indonesiaku..
next time dilanjutkan karena mata ini udah ga tahan lagi nahan air mata..

3 comments:

Reza de Bhro said...

Kekeke...

STPDN

STuPid DamN!!!

seekor bekicot muda said...

hahaha..
ada dendam pribadi nih? haha..

Ben[Aga] said...

waduh2... tumben omongannya rada2 serius.. hauhauhaa..