Sunday, 7 October 2007

pendidikan, teori atau praktek?

pendek aja malem ini..

dulu gw punya cita2 yang bisa dibilang ga mungkin mulia..
semulia apa cita2 gw itu?
silahkan dinilai sendiri semulia apa cita2 seseorang yang gila, ga ada kerjaan, tukang nghayal pengen jadi menteri pedidikan indonesia..

kok kenapa bisa tiba2 dulu gw punya pikiran kayak gitu? pengen punya cita2 jadi menteri pendidikan gitu?

berawal dari pikiran seorang anak pemalas yang dulu ngerasa pelajaran bahasa indonesia itu ga gitu penting karena cuma belajar sesuatu yang udah trivial dan semua orang bisa praktekkan di kehidupan sehari2 padahal nilai bahasa indonesianya ga pernah lebih dari 8, anak itu pun jadi berpikiran gimana kalo dia ntar jadi menteri pendidikan yang bisa ngatur kurikulum di indonesia dengan seenaknya dan menghapuskan pelajaran2 yang dianggap tidak penting..

sayangnya pikiran itu ternyata tidak relevan lagi sekarang, karena gw dah ngerti kalo kerjaan menteri pendidikan tuh bukan cuma ngurusin kurikulum doang.. ada kerjaan2 yang lebih berat lagi mikirin keluarga, mikirin gimana caranya buat dapet duit tunjangan dan duit dll lebih gede lagi..

tapi, untungnya, cita2 gw itu ga hilang walaupun gw tau tugas seorang menteri pendidikan itu ga segampang yang gw kira.. dan justru kenyataan2 dan realita kalo orang udah jadi menteri pasti bakal tajir banget yang gw hadapi sekarang makin memperkuat cita2 gw buat semakin mencoba ngebenerin sistem pendidikan di indo..

so, apa yang gw liat dari realita sekarang?

ini dia..

SISTEM PENDIDIKAN KITA DI INDONESIA TUH CUPU!!

kok bisa gw bilang kayak gitu?

setelah gw berada di singapore selama hampir 2.5 tahun ini, gw sering ngobrol2 sama anak2 yang udah dari kecil belajar disini.. atau bisa dibilang gede di sini..
dan akhirnya gw menemukan fenomena ini :
kalo sistem pendidikan di indonesia tuh cuma nyekokin anak2 muridnya dengan rumus2, hafalan2, dan teori..

sok tau lo! kan ada praktikum?!

ok lah kalo dibilang ada praktikum di sekolah.. but still, gw pun tetep ngerasa, kalo praktikum itu sebenernya cuma buat memperkuat teori2 itu sendiri.. yah bisa dibilang, manfaat dari praktikum di indonesia itu jauh lebih kecil/sedikit kalo dibandingin sama di singapore ini..

anak2 yang SMA di indo mungkin dan memang ilmu itung2annya jauh lebih jago dari orang2 yang udah sekolah dari kecil di singapore sini.. apalagi kalo dibandingin sama singaporean.. kita bisa berbangga hati mengenai kecakapan kita ngitung2 fisika dan matematika karena memang selama di SMA kita sudah dicekokin dengan ilmu2 itu.. dan ini adalah fakta..

kenyataan itu bikin gw mikir lebih jauh lagi.. apa kalo di negara laen juga gitu ya?
maksudnya, apa di negara laen itu kayak di indo? atau malah kayak di singapore sini??

berdasarkan yang gw denger2 dari gosip ibu2 arisan sekampung, rumput yang bergoyang dan burung2 yang bersiul2an dipagi hari, katanya sih sistem2 pendidikan di negara2 laen tuh kebanyakan mirip sama yang kayak di singapore.. dimana pelajar2/murid2nya itu ga dicekokin rumus2 dan ilmu2 teori, melainkan mereka diajarin gimana caranya nerapin itu ilmu dalam kehidupan nyata dan gimana caranya idup dengan ilmu mereka itu, gimana cara mereka menggunakan ilmu itu.. salah satu nilai lebih dari sistem pendidikan di negara kecil ini..

otak gw pun segera mikir kalo emang otak gw masi bisa mikir, apa gara2 itu negara2 laen itu bisa maju.. khususnya singapore.. dan apa emang karena sistem pendidikan di indo yang ga kayak gitu yang bikin indo ga maju2?

cuma tau teori tanpa bisa nerapin prakteknya dalam kehidupan, apa itu yang bikin mental orang indo cuma bisa ngomong tanpa bisa bertindak?

cuma bisa janji tanpa bisa menepati, apa itu salah satu penyebab indonesia selalu terpuruk?


satu wacana yang bisa jadi pekerjaan rumah kita masing2, dan emang harus jadi salah satu pikiran dan tanggung jawab kita demi bangsa kita..

adios..

5 comments:

Reza de Bhro said...

Silakan buka Buku Tahunan TN XII

Baca cita2 ane....

Exactly as what you said.

Jadi entar menterinya ane dulu, baru ane kasi ke ente ya....

seekor bekicot muda said...

@bhro, yaah.. masa' ogut jadi menterinya abis situ sih? huhu.. =P

suhu said...

yow, selama ini Panda baca postinganmu masih sejalan pikiran, cot. Tapi mengenai sekolah singapore lebih baik dari sekolah indonesia, Panda mungkin kali ini berbeda pendapat, cot.

Entah dengan sekolah bekicot dulu, yang pasti, sekolah Panda lebih bagus dari sekolah singapore.

Panda,
alumni sekolah Indonesia yang sedang membangun sekolah Singapore.

superdhepoetz said...

masalah pendidikan di indonesia ga sesimpel masalah teori atau praktek ....
jauh lebih rumit...
pemerataan...
persebaran guru...
fasilitas sekolah...
lo sekolah di jakarta ama di pelosok papua sana udah jauh bangeeeet...
masalah ginian mah ga perlu dipusingin singapore...
tapi itu juga bukan alasan untuk berhenti maju..apalagi mundur!!
jadi apa yg harus diperbaiki terlebih dahulu??

seekor bekicot muda said...

@suhu,
beda pikiran boleh.. selama yang kita lihat itu ga malah bikin bangsa kita mundur sih, gapapa.. hehe..

@dhepoetz,
emang ga sesimple itu.. tapi itu juga jadi salah satu masalah penting masalah inti di indonesia (menurut gw)
jadi kalo ditanya mana yang harus dibenerin dulu, ga bakal ada ujungnya..
pendidikan diurusin sama pemerintah, iya kalo pemerintahnya bagus..
trus pemerintah dipilih sama rakyat, iya kalo rakyatnya milihnya bener..
dst, dst..
kaya gitu contohnya.. ^^