Thursday, 22 August 2013

Day 7. Pulang.

So yah.. hari ini hari terakhir gue di Jogja. Tapi perpisahan kali ini bukanlah untuk yang terakhir kalinya. Masih akan ada pertemuan berikutnya. Masih akan ada kisah cinta di Jogja.

Ga banyak yang gue lakuin hari ini. Karena memang gue pengen istirahat. Kereta gue baru aja berangkat dari Stasiun Tugu, dan bakal nyampe Pasar Senen jam 3.30 ntar subuh. Besar kemungkinan gue ga bisa tidur nyenyak di kereta. So, ada baiknya gue bobo sampe siang.

Kira-kira jam 11, gue keluar hostel. Gue check out, gue titipin tas gue yang paling gede. Sedangkan gue sendiri, gue mau keliling Malioboro untuk yang ke sekian kalinya. Cari oleh-oleh, ambil beberapa gambar yang lupa gue ambil di hari-hari sebelumnya, makan makanan yang belum gue makan sebelumnya.

Malioboro di waktu siang ga begitu menarik. Panas dan terkesan sepi.
Dan di depan kantor pusat informasi untuk turis, gue putusin untuk duduk dan makan siang. Gue pesen mie ayam dengan es jeruk sebagai minuman. Nggak gitu enak. Tapi seenggaknya gue udah makan mi ayam.
Ngomong-ngomong tentang makan, gue baru nyadar ternyata udah 9 hari ini gue ga nyentuh daging babi sama sekali. Satu rekor baru.

Lagi enak-enaknya makan, tiba-tiba muncul beberapa orang pengamen. Tanpa basa basi, mereka langsung nyanyiin lagu 'Jogjakarta' kesukaan gue. Suara pas-pasan, kunci gitar ngawur kemana-mana. Tapi gue masih menikmati. Anggep aja lagu perpisahan. Dibuka dengan lagu 'Jogjakarta', dan diakhiri dengan lagu yang sama juga.

Yang bikin gue bete sama pengamen yang satu ini adalah mereka langsung nyodor-nyodorin kantong plastik ngamennya ke gue, padahal baru nyanyiin beberapa baris pertama lagu itu. Gue yang lagi iseng, spontan ngerjain. "Nyanyi sampe selesai dulu mas." Dia tarik lagi kantong plastiknya.
Selesai nyanyiin beberapa bait, lagi-lagi si penyanyi nyodorin kantong plastiknya. Lagi-lagi gue bales ngomong, "belum habis kan? sampe habis lagunya dong." Dan dia cuma senyum sambil narik lagi kantong plastiknya.
Akhirnya satu lagu selesai. Gue kasih dua ribuan.

Sudah jam 2. Gue balik lagi ke hostel. Bobo siang di sofa ruang tunggu. Sekali lagi, nggak salah gue tinggal di EduHostel. The best hostel ever.
Jam 3.30, gue terbangun. Gue tau gue tadi ngorok. Sebodo amat. Gue bobo. Gue nyenyak. Ga ada yang kenal gue.
Langsung ke londri, ambil cucian yang gue titipin kemaren. Cuciannya dibungkus rapi dengan plastik. Sudah dilipetin. Sudah wangi.
Lanjut ke Stasiun Tugu.

Di Stasiun Tugu tadi sore, pas gue baru nyampe, pas banget kereta dari Jakarta baru nurunin penumpang. Gue ngeliat satu ombak bule-bule baru turun, dan mereka keliatan excited banget baru nyampe di Jogja. It looks like they are ready for a great adventure. It looks like they ready to enjoy my country; Indonesia.

Kalo kalian ngikutin cerita gue dari hari pertama gue di Jawa sini, kalian pasti tau gimana gue ngobrol sama beberapa bule yang gue temuin di jalan. Termasuk semalem, sebelum gue bobo, gue sempetin ngobrol sama 2 orang turis dari Prancis sambil menikmati martabak manis terang bulan yang gue beli di depan UGM.
Dan ada satu fakta menarik yang selalu sama yang gue dapet dari setiap percakapan gue sama para turis dari luar negeri: MEREKA BILANG INDONESIA ITU INDAH!

Entah kenapa, gue masih ga ngerti, banyak orang Indonesia yang justru nggak bisa ngeliat Indonesia seperti para turis ngeliat Indonesia. Apa mungkin karena kita sudah terlalu lama tinggal di negeri ini? Apa mungkin karena Indonesia yang memang hanya indah awalnya tapi pahit di belakang? Atau malah mungkin karena kita sendiri ga bisa menghargai keindahaan yang ada?

Agak sedih aja sih gue ngeliat begitu banyaknya turis mancanegara datang ke negeri ini untuk belajar menghargai hidup dan keindahan di dalamnya, sedangkan kita hanya bisa ribut berteriak seolah tidak ada yang bisa dibanggakan atas bangsa Indonesia.

Huff..

Well, segitu aja sih bacotan gue. Buat yang pengen liat poto-poto selama gue di Jogja dan sekitarnya, monggo mampir ke facebook gue dan silahkan dikepoin. Buat yang belum friend, monggo add gue dulu as friend di facebook biar bisa ngepoin.

Sampe ketemu lagi, Jogja.

2 comments:

Anonymous said...

bang, tarif hostelny serius 70rb/mlm? d webnya kok mahal amat?

Cobysot Avego said...

Loh iya.. beneran.. 70rb per malam untuk shared room (6 beds)..
Kalo yang private room (4 beds) 400rb per malam..

=D