Thursday, 12 March 2009

2 fresh fruits

postingan gw kali ini mungkin bakal agak panjang..
secara, ada 2 hal yang bakal gw bahas kali ini..

1. Deja-Vu
arti secara langsungnya "already seen" atau "sudah terlihat"..
(lebih jelasnya, tanya mbah wiki aja deh..)

setiap kita pasti pernah atau malah sering ngalamin yang namanya deja-vu ini..
rasa2nya itu kaya mimpi jadi kenyataan.. (yang setuju, angkat tangan)
trus, kita juga jadi bisa prediksi apa yang bakal terjadi abis itu.. walopun, ga selamanya prediksi kita itu bener..

yang mo gw bahas kali ini adalah, seringkali deja-vu itu bukan cuma kerasa mimpi..
tapi, dalam artian lebih spesifik lagi, kita mengalami hal yang sama lebih dari sekali..
yep.. re-do atau melakukan ulang mungkin kata yang lebih tepat..

bagus kalo deja-vu itu kita alami dalam hal yang baik atau positif..
sebaliknya, ga enak ngerasain deja-vu dalam hal yang negatif..
rasanya itu kita kaya keledai dungu yang jatoh di lobang yang sama, lagi dan lagi..

well, yang namanya manusia juga emang bisa lupa..
lupa kalo dulu dia pernah ngalami hal yang sama..
dan dulu, dia juga lupa belajar..
jadi, ga salah kalo dia juga bisa mengulangi kesalahan2 di masa lalunya..

deja-vu seharusnya justru bisa bikin kita waspada buat ngantisipasi apa aja yang ada di depan..

2. Love Yourself
tenang!
kali ini gw ga bakal ngomongin tentang narsisme..
tentang itu kalian yang baca mungkin malah lebih ngerti dari gw..
so, biarin gw kali ini ngebahas yang sedikit lebih berat dari sekedar narsisme..

we have to love ourself first, before we learn to love others and others learn to love us..
(other posts about this)

gw quote dari kata2 orang, "gimana mo ada yang sayang sama lo, sedangkan lo aja ga sayang sama diri lo sendiri.."

yoi!
orang yang ga bisa menghargai dirinya sendiri, bisa dibilang dia juga ga bisa menghargai orang lain..
dan, orang seperti itu juga ga layak buat dihargai..

kejam? memang! hidup emang kejam..

kalo ada orang yang bilang, "gw sayang sama lo lebih dari diri gw sendiri", jangan percaya!
karena pada dasarnya manusia itu egois..

dan untuk disayangi orang lain, kita juga perlu ngerti dan sayang sama diri kita sendiri terlebih dahulu..
kalo orang ngeliat kita ga bisa menghargai apa yang ada di diri kita, gimana orang lain bisa ngehargain kita?

humm..
beberapa hari yang lalu gw ngobrol2 ama temen gw.. intinya obrolan kita waktu itu adalah, "banyak orang yang ga puas sama dirinya sendiri"..
dan itu benar..
masih banyak banget orang yang belom bisa menerima dirinya sendiri.. apa adanya..

well, gw sendiri, kadang masih ngerasa kurang..
kadang masih minder..
kadang masih ngerasa ga pantes buat gini gitu..
walopun mungkin sebenernya gw bisa dan layak..

dan disinilah gunanya temen.. buat ngingetin dan kasih tau kita, bahwa sebenernya apa yang kita liat dan nilai terhadap diri kita itu ga selamanya bener..
bahwa ada hal2 yang kadang mungkin kita ga bisa liat, cuma karena kita punya pengalaman buruk di masa lalu..
temen harus bisa jadi orang yang ngebangun kita..

dan dengan kita mengerti diri kita sendiri, maka bukan ga mungkin kita bakal lebih sayang lagi sama diri kita sendiri..
dan kalo udah gitu, kita baru bisa menyayangi orang lain dan layak untuk disayangi orang lain..

it's written in the Bible, "Love others as you love yourself" [Galatians 5:14]
dalam bahasa indonesia, "Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!"
dan itu adalah inti dari segala hukum taurat..


nah, ayo bahas dikit..
disitu bukan cuma tertulis, "Kasihilah sesamamu manusia", dan terus titik.. bukan!
tapi ada terusannya, "... seperti dirimu sendiri!"
jadi.. syaratnya adalah, kita harus mengasihi diri kita sendiri dulu..
dan cara kita mengasihi orang lain harus seperti cara kita mengasihi diri kita sendiri..
kalo cara kita mengasihi diri kita sendiri aja salah, gimana cara kita mengasihi orang lain?
sudah pasti salah juga..


so, kita harus bisa mengasihi diri kita sendiri dulu.. baru kita bisa mengasihi dan dikasihi orang lain..
setuju?


*bonus hari ini, coba liatin gambar di bawah..*
kenapa kita bingung ngeliatnya?
karena otak kita otomatis ngelakuin yang namanya "face recognition"..
otak kita berusaha ngeliat bentuk aselinya muka yang kita liat..
ngitung jarak mata, jarak idung dan jarak mulut..
tapi, karena matanya ada 2 pasang dan mulutnya ada 2, otak kita jadi bingung buat nentuin gimana muka yang sebenernya..
sehingga muncullah anggepan kalo gambarnya itu berbayang..
keren ya?

2 comments:

de traveler :D said...

oh yes! never trust if somebody said love ours more than theirs...hahahaha :D

seekor bekicot muda said...

hahaha..
true, true..
=)