Tuesday, 11 November 2008

mau dihukum mati?


"Amrozi dan teman2 bakal dihukum mati"

berita tentang hukuman mati yang dijatuhkan atas teroris yang ngehancurin bali taon 2002 dulu dapet banyak pro dan kontra..
dan anak2 NTU juga ga kalah seru ngebahas tentang hukuman mati itu..
bukan ngebahas tentang kapan atau gimana mereka bakal dihukum mati, tapi lebih ke arah pantes atau nggak mereka dihukum mati..
well, atau lebih generalnya, temen2 gw di NTU lebih tertarik sama wacana "Hukuman mati : Pantes atau nggak?"

beberapa dari orang2 yang ikut ngobrolin masalah ini bilang, "kalo emang udah kelewatan, ya gapapa..", dan ada beberapa juga yang bilang, "say no to death penalty!"

gw jadi pengen angkat masalah ini buat jadi pikiran kita semua.. despite of kita lagi pada iksem, coba kita refresh pikiran kita dulu dengan mikirin masalah2 sosial dan kemanusiaan..
sapa tau aja bisa bikin seger dan kita jadi bisa lebih konsen belajarnya *ngawur*.. hahaha..

buat gw sendiri, gw ga setuju, amat sangat ga setuju ama yang namanya hukuman mati..
ga ada ceritanya manusia dihukum mati atas kesalahan yang udah dia buat.. ga peduli seberapa parahnya kesalahan mereka..

everyman has his second chance to do good..

kalo misalnya nih ya, hukuman mati itu emang boleh, itu bakal bikin kita mikir kalo emang nyawa manusia itu tergantung sama perbuatan mereka..
kalo perbuatannya baik, maka nyawanya bakal sangat berharga..
tapiii.. kalo perbuatannya bener2 jahat, maka hidupnya bener2 ga berharga dan pantes buat dihukum mati secepatnya..
atau bahasa gaulnya, "kalo lo jahat, mati aja lo!"

well, mungkin pandangan gw aneh.. cuma masalahnya itu yang gw dapet kalo misalnya hukuman mati itu sah..

gini deh.. kenapa gw ga setuju banget sama yang namanya hukuman mati?
karena menurut gw manusia itu sendiri ga berhak buat nentuin idup mati manusia lain..
karena status mereka sama.. karena level mereka sama.. sama2 manusia, sama2 ciptaan yang dikasih idup sama Tuhan..
so, yang bisa nentuin kapan hidup manusia itu akan selesai ya cuma Tuhan..

tapi kalo emang bener2 udah kelewatan gimana?

tetep aja.. setiap orang berhak buat hidup.. dan level kelewatan itu kan relatif.. mungkin aja buat beberapa orang tingkat kejahatan seseorang itu kelewatan, dan mungkin juga buat beberapa orang yang lain tingkat kejahatannya itu masi bisa ditolerir..

buat kasus bali bombing ini misalnya, mungkin buat beberapa orang emang bener2 udah kelewatan.. mereka sendiri (teroris .red) udah ngebunuh banyak orang, so mereka pantes dong buat dihukum mati..
secara mereka sendiri udah ga ngehargai hak hidup manusia.. jadi kenapa hak hidup mereka harus dihargai?

tapii.. coba kita liat dari sudut pandang lain.. setelah bali di bomb, popularitas indonesia gimana?
trus, pariwisata di bali gimana?
ada ga efek baiknya?
nah, dari sudut pandang ini, mungkin aja mereka ga pantes buat nerima hukuman mati.. walopun yang mereka bunuh ada ratusan orang lebih..

so, menurut gw hukuman mati itu sebenernya ga objektif..
secara sampe sekarang gw ga pernah baca undang2nya yang pasti tentang hukuman mati itu sendiri.. maksudnya, ga ada syarat2 tertentu yang bikin orang itu pantas buat dihukum mati..

contohnya nih ya, misalnya di pos2 keamanan gitu kan ada tulisan tuh, "Tamu wajib lapor 2x24 jam"..
nah itu ada batesan pastinya..
kalo tamunya ga lapor dalam batas 2x24 jam, dia bakal diusir..
trus, di mall gitu kan ada juga tuh, "Dilarang membawa senjata tajam"..
nah, kalo ketauan bawa senjata tajam bakal dihukum, atau diusir..
atau buat masalah pembajakan atau piracy deh, ada juga tuh batesan tertulisnya atau undang2nya di UU 19/2002 tentang Hak Cipta, pasal 72..

sedangkan buat hukuman mati, ga ada tertulis batesan konkretnya.. misalnya berapa jumlah orang yang sudah dibunuh, pake apa dia bunuhnya, trus kapan dan dimana bunuhnya, semua ga jelas..
yang ada batesannya adalah berdasarkan nilai kemanusiaan.. dan batesan itu relatif buat tiap2 orang..
so, menurut gw hukuman mati itu cukup ga beralesan.. itu menurut gw..

nah, kalo misalnya kalian sendiri, yang baca blog ini ditanyain tentang pantes atau nggaknya seseorang dihukum mati atas tindak kejahatannya, kalian bakal jawab apa?

2 comments:

rimapink said...

komeeen aaaaaah... huhuhuh..*super duper bosen di kantor.

Gue pribadi juga merasa nyawa manusia bukan ditangan manusia lain. Dalam hal ini, hakim2 atau jaksa2 yang memutuskan hukuman mati. kalo disuruh pilih, mungkin gue akan jatuhin hukuman penjara seumur hidup di tempat yang secluded biar orang2 jahat tidak berkomunikasi dengan orang jahat lainnya untuk kejahatan baru.

Tapi ya namanya pemerintah mau menetapkan hukum.. certain measurement emang harus lebih ketat dan tegas. Apalagi terhadap orang2 yang 'tidak takut mati' atau teroris2 yang bisa semena2 membunuh orang lain.

Hukuman mati ini mungkin (mungkin yaaaa) adalah cara pemerintah untuk memperlihatkan kalo dia ngga main2 menghadapi keamanan nasional. Dan untuk menegaskan ini, mereka harus walk the walk, bukan cuma talk the talk.

Bayangkan, kalo hukuman tertinggi didunia ini cuma penjara seumur hidup. Bagi para korban atau orang2yang ditinggalkan, nyawa dan kerugian mereka seperti ngga ada harganya. Orang bisa aja main bunuh, sebanyak2nya, kalo perlu kaya Saddam Hussein, atau Pol Pot atau "penjahat perang" lain...

Ini juga berlaku buat pengedar narkoba (yang hukumannya juga hukuman mati). Again, penegak hukun (yang bener bukan yang pak ogah) pasti mau mengantisipasi dan membuat "ngeri" orang yang berniat jadi pengedar. Daripada ujung2nya cuma recovery program kalo narkoba2nya udah terlanjur beredar.

Dalam skala besar, hukum itu mungkin emang harus tegas, tanpa ampun dan make a point. Untuk keamanan dan kesejahteraan khalayak banyak, mungkin memang harus 'mengorbankan' nyawa orang2 ini daripada semuanya menjadi korban. Again, ini mungkin bukan preference si penegak hukum pribadi,(misalnya karena jaksa atau hakimnya aja yang emosi). tapi lebih ke hukum yang dibuat, disepakati dan harus ditegakkan.

Yuk

Ben[Aga] said...

kemaren gw baru aja baca buku terbitan the economist (yup, dat magazine) yg isinya mengenai top best and worst country mengenai banyak hal, salah satunya tentang hukuman mati ini. dan u noe wat? Indonesia masuk sebagai top 10 country yg paling SERING eksekusi mati. whuih2.. frankly speakin, gw baru tahu n nvr realize dat be4.. karena di media jarang nongol beritanya..

coba news eksekusi mati sering dipublikasiin ya.. ada kemungkinan criminality di Indonesia bakal berkurang...