Sunday, 2 November 2008

teori pintu

kalo kemaren kita ngebahas tentang teori sakit, sekarang kita bakal ngebahas tentang teori pintu..
atau bahasa kerennya, filosofi pintu..

siapa yang ga tau pintu??

pintu yang kita bahas kali ini bukan PINTU (Pelajar Indonesia NTU), tapi pintu yang denotasi.. pintu bener2 pintu.. the real door..

mungkin jaman sekarang orang2 udah ga tau atau mungkin lupa apa guna pintu yang sebenernya..
nah, jadi ada bagusnya gw tanya dulu sama lo yang baca.. apa sih guna pintu itu sebenernya?

beberapa mungkin bakal ngejawab kalo pintu itu cuma pelengkap dalam sebuah rumah atau ruangan..
dan kalo lo salah satu yang ngejawab gitu, gw kasih tau sekarang kalo lo itu salah..

coba bayangin ruangan yang ga punya pintu..
apa ruangan itu terpisah dari ruangan lain?
gw berani bilang kalo ruangan itu masih satu ruangan sama ruangan lain..

so, pintu bukan cuma sekedar pelengkap atau hiasan.. buat gw pintu adalah tanda batasan..
pintu adalah pembatas antara ruangan satu dan ruangan lain..
keberadaan pintu lah yang bikin ada istilah "di dalam" dan "di luar"..
ga ada pintu berarti ga ada "di dalam" dan ga ada "di luar"..


wokeh.. cukup buat prolognya..

sekarang langsung kita bahas lebih lanjut apa aja yang seru tentang pintu ini..

kaya yang gw bilang tadi, pintu itu bukan cuma hiasan, tapi itu adalah pembatas, penentu antara apa yang ada "di dalam" dan apa yang ada "di luar"..
dan ini berlaku buat semua pintu.. termasuk pintu hati kita sebagai manusia..

nah, sekarang bahas lebih dalem lagi... pintu itu ada buat di ketuk.. betul?
atau salah?

apa gunanya kita ngetuk pintu setiap kita mau masuk ke satu ruangan?
supaya orang yang berada di dalam ruangan, dan yang berhak untuk membuka pintu itu tau kalo kita lagi diluar nunggu buat pintunya dibukain..
setuju?

nah, gimana kalo kita ga ngetuk?
pintunya ga bakal dibukain.. betul?
kecuali kalo hoki lo bener2 gede, pintunya pas dibuka sebelum lo ngetuk.. itu pengecualian..

nah, buat orang yang di dalem ruangan, pas pintu di ketuk, kira2 orang itu bakal ngapain?
apakah langsung buka pintu?
atau ngintip dari jendela atau lubang pengintip dulu?

buat beberapa orang, mungkin normalnya mereka bakal coba intip dulu.. entah itu dari jendela, ataupun dari lubang pengintip..
atau, kalopun dia ga ngintip karena emang ga bisa ngintip, dia pasti bakal tanya dulu, siapa yang ada di luar.. siapa yang udah ngetuk pintu itu.. setuju?

jarang banget ada yang maen langsung buka aja..
kecuali kalo orang itu bener2 cuek atau ga peduli..
atau mungkin dia dukun.. yang udah tau siapa yang bakal ngetuk pintu bahkan sejam sebelum pintu diketuk..

buat cerita tentang pintu ini, cuma ada dua mekanisme yang mungkin terjadi :
tamu datang - pintu diketuk - yang punya ruangan ngintip atau tanya - pintu dibuka - tamu masuk - pintu ditutup
atau
tamu datang - pintu diketuk - yang punya ruangan ngintip atau tanya - pintu ga dibuka - tamu diusir
dan kedua mekanisme berlaku di manapun dan buat pintu apapun..

so, sampe sekarang kita udah punya lima faktor, tamu + yang punya ruangan + pintu + ketukan + lobang pengintip..

lanjut lagi..

kalo misalnya ada orang yang masuk tanpa ketuk pintu dulu gimana?

gw pernah kaya gitu..
gw lagi di kamar temen gw, cewe..
trus gw terima telepon, gw keluar buat ngejawab telepon itu..
pintu ketutup..
selesai telepon gw mo masuk lagi..
karena gw anggep gw baru aja keluar dari tuh kamar, gw langsung maen masuk aja.. ga pake ketok2 segala..
gw anggep temen gw itu dah ngerti..
ternyata, anggepan gw salah..
gw diomelin.. "gimana kalo gw pas lagi ganti baju coba?!"
gw diem aja.. dan abis saat itu gw sadar.. ternyata pintu itu ada buat di ketok..

jadi, menurut gw, siapapun yang masuk tanpa pake ketok pintu, orang itu berhak buat diusir..
dan kalo dah diusir, orang itu harus keluar..
apapun alesannya..

bahas dikit tentang pintu hati..

pintu hati juga gitu..

setiap orang berhak buat ketok pintu hati kita.. dan kita ga bisa ngelarang mereka buat ngetuk pintu hati kita..
pilihan yang kita punya adalah ngebuka pintu dan ngijinin yang ngetuk itu masuk, atau ga buka sama sekali dan ngusir orang itu dari depan pintu kita..


trus, gimana kalo kita lupa nutup atau sengaja buat buka pintu hati kita?

well, itu berarti kita udah ngijinin siapapun yang mau masuk buat bisa langsung masuk..
dan kalo nanti terjadi apa2, atau mungkin ada yang hilang dari dalem sana, itu adalah kesalahan kita.. kenapa kita lupa tutup pintunya..

hmm.. kayanya udah cukup panjang deh.. dan gw juga udah ngobrolin semuanya yang pengen gw obrolin tentang pintu ini..

so... buat kalian semua, kalo kalian punya ruangan yang perlu dijaga dan dibatesin sama pintu, berhati2lah dalam membuka pintumu..
karena ga semua orang yang ngetuk pintu itu bermaksud baik.. ga semua orang boleh masuk ke ruangan kamu..
setuju?

2 comments:

tessa said...

terjadi lagi ni cob,,
berkali2,,,huhhu,,,
menurut lo,,orang kayak gtu mesti diapain ya,,,

ga ada sopan santun buat ngetok sama skali,,,
udh bayar kamar mahal2,,,tapi ga ada privacy gara2 ada orang yg suka masuk seenaknya,,,=S

-tessa temennya indah-

seekor bekicot muda said...

@tessa,
hahaha.. santai.. toh masih banyak pintu yang belom kebuka kan?
wakaka...

untung dulu ada intan, jadinya gw bisa post ini disini.. wakakaka..