Thursday, 5 February 2009

Surat buat papa....


Dear Papa,

Aku ga pernah tau jelasnya gimana waktu aku masih kecil dulu..
Yang aku tau cuma cerita orang..
Tentang gimana nyusahinnya aku dulu..
Ga mau minum susu kalo ga tunggu bobo..
Ga ngomong2 dulu kalo mau pipis ato pup..
Ga buka2 mata sampe umur 6 bulan..
Ga bersuara sampe umur 3 bulan..
Dan harus dijagain 24 jam, karena kalo nggak, aku bakal keselek dan mungkin bakal mati..

Aku ga pernah tau jelasnya gimana waktu aku masih kecil dulu..
Yang aku tau cuma cerita orang..
Tentang gimana papa cuma mikirin gimana caranya supaya aku tetep idup..
Tentang gaji papa yang cuma cukup buat bayar susu aku..
Tentang satu2nya jenis bubur yang bisa aku makan cuma bubur yang paling mahal waktu itu.. dan papa terpaksa makan nasi pake ikan asin doang..
Tentang gimana papa tiap malem megangin botol susu aku sampe aku ngabisin susunya, sambil berdoa, "Tuhan, anakku ini harus sehat Tuhan.. Harus sehat.."
Tentang gimana papa harus siap sedia 24 jam tiap hari kalo2 aku bermasalah..
Tentang gimana papa ga bisa bobo kalo aku udah mulai susah makan..
Tentang gimana papa harus ngutang sana sini buat beli susu ama bubur aku..
Tentang gimana papa terus2an bacain doa di kuping aku..

Aku ga pernah tau jelasnya gimana waktu aku masih kecil dulu..
Tapi ini yang aku inget..
Tentang gimana bandelnya aku dulu..
Waktu aku ngejatohin TV pertama kita dulu dan papa ga marah sama sekali..
Waktu aku maksa2 buat masuk sekolah karena ga betah maen2 di rumah..
Waktu aku dikurung di kamar mandi karena bandel..
Waktu aku nendang pintu sampe jebol cuma gara2 hal sepele.. dan papa cuma diem, ngeliatin aku nangis.. papa ga marah.. dan sampe sekarang, pintu jebol itu masih ada..

Aku ga tau jelasnya gimana waktu aku masih kecil dulu..
Tapi ini yang aku inget..
Tiap hari aku minta papa cerita, papa selalu cerita tentang seorang bapak dan 2 anaknya, dan aku langsung tau kalo itu tentang Papa dan aku dan adek, tapi aku malah suru ganti cerita, karena aku ga mau denger..
Tiap mati lampu aku minta papa kipasin aku padahal papa sendiri kepanasan..
Tiap sebelom bobo aku minta papa garukin punggung aku, padahal papa juga udah ngantuk..
Tiap papa minta aku cabutin uban atau jenggot, aku malah minta bayaran.. 100 per uban..
Tiap papa pulang kerja aku selalu minta bawain makanan.. padahal makanan di rumah masih banyak banget..
Tiap bagi raport papa terus bilang sama aku, "bagus bang, bagus..", walopun nilai aku turun.. dan papa langsung itung2, 5 ribu buat nilai 9, 3ribu buat nilai 8, 1ribu buat nilai 7, -10ribu buat nilai 6.. cuma buat aku semangat belajar..
Tiap aku rangking, aku ribut minta hadiah, padahal udah dapet duit..

Aku ga tau jelasnya gimana perasaan aku sekarang..
Tapi ini yang aku tau..
Aku kangen papa..
Aku kangen obrolan2 ringan kita..
Aku kangen doa2 papa..
Aku kangen bau badan papa..
Aku kangen ngeliatin papa nyiapin khotbah..
Aku kangen nungguin papa berangkat atau pulang kerja..
Aku kangen salam tangan papa tiap mo pergi..
Aku kangen bikin papa ketawa..

Pa, maaf ya kalo selama ini abang sering bikin papa kecewa..
Pa, maaf ya kalo selama ini abang cuma bikin papa capek..
Pa, maaf ya kalo selama ini abang jadi orang yang paling banyak ngabisin duit papa..
Pa, maaf ya kalo selama ini abang terlalu banyak nuntut..

Abang berdoa, semoga papa sehat2 selalu..
Abang berdoa, semoga papa di kasih panjang umur.. supaya abang sempet bales semua kebaikan papa.. walopun ga bakal mungkin semuanya bisa kebales..
Abang berdoa, semoga papa tetep dikasih kekuatan sama Tuhan buat terus ngerawat anak2 papa yang bandel..

Abang kangen papa..


p.s. Pa, ternyata cari duit itu susah ya..........

1 comment:

rositavidhya said...

terharu b..
tha mpe nangis T_T