Wednesday, 1 September 2010

ma, pa, aku boleh pacaran ga?


gw ga betah nyimpen ini lama2..
unek2 gw tentang pacaran.. tentang restu.. tentang orang tua.. dan tentang keputusan..
grrr... I just can't hold this any longer..

so, I'm gonna share this idea of mine about relationship based on what I've learnt during my 22 years of living in this crazy world..
therefore, just read, comment, argue and say anything you want here.. I'll be more than happy to have an open discussion about this topic..

humm...

sebenernya gw dah pernah nyerempet2 masalah ini sebelumnya.. tentang gimana seharusnya kita menjalin hubungan dengan orang lain..
gimana kita ngeliat dari sudut pandang orang lain, termasuk orang tua kita..
dan gimana kita nanggepin pendapat orang2 di sekitar kita tentang hubungan kita dengan orang lain..
tapi..
kayanya mungkin gw masih belom bener2 jelas, belom bener2 tegas tentang hal ini.. dan itu berarti kali ini gw mau negasin tentang hal ini setegas2nya..

gw tulis ini di status FB gw: "maaf.. mama saya tidak suka kamu.. silahkan dekati orang lain yah.. =P"
and I mean it!

banyak anak2 muda jaman sekarang benci kalo orang tua mereka udah mulai ikut campur dalam masalah pacaran atau romantisme remaja mereka..
owh, okeh.. gw ralat sedikit.. ga cuma anak2 jaman sekarang.. tapi emang udah dari dulu, banyak anak2 yang ga seneng kalo orang tuanya ikut campur dalam masalah romantisme mereka..
dan itu wajar..

wajar? yep..

biasanya orang2 itu mulai atau sedang pacaran waktu umurnya sekitar 17-24.. dan umur segitu biasanya emang lagi ngerasa bebas2nya..
umur segitu, kita udah mulai ngerasa gede, ngerasa ga perlu diatur lagi, ngerasa udah bisa ngurus diri sendiri sepenuhnya, ngerasa ga perlu orang tua lagi..
dan saat orang tua kita yang jelas2 masih orang tua kita mulai sedikit ikut campur dalam masalah pacaran itu, kita ngerasa mereka udah ngelewatin batas..
padahal.. padahal sebenernya orang tua berhak masuk ke bagian sedalam2nya kehidupan kita.. karena mereka orang tua kita..

gini deh.. kalo misalnya, kita taro posisi kita sebagai orang tua kita.. masa iya kita mau anak2 kita ngelarang kita ngurusin mereka cuma karena mereka udah 17 taon??
padahal jelas2 yang namanya anak itu bakal selamanya anak.. ga bakal pernah berubah jadi mantan anak.. hubungannya udah hubungan darah..
masa iya kita mau dicuekin trus ga dianggep waktu mereka lagi deket ama cowo atau cewe laen??
coba taro diri kita di posisi orang tua kita.. kita ga bakal mau anak2 kita nyuekin kita.. well, at least gw mikir kaya gitu..

"gimana cara lo ngebales kasih sayang dari orang tua lo selama ini? dengan cara ngelarang mereka ikut campur dalam hal pacaran?"

trus.. kalo diliat dari sisi restu..
kalo emang orang tua kita ga suka sama pasangan kita, pasti ada cara buat ngobrolin dan nemuin titik temu antara kita dan mereka..
orang tua bukan robot dan bukan Tuhan yang ga bisa diajak negosiasi.. mereka masih bisa diajak negosiasi untuk segala macam hal.. termasuk pacaran..
dan ada baeknya kalo kita bener2 bisa ngobrol terbuka sama orang tua kita terutama di masalah pacaran ini..

kenapa harus terbuka dalam masalah pacaran ini??
well, diliat dari tujuannya, pacaran itu tujuannya adalah buat mengenal pasangan kita buat dibawa ke jenjang yang lebih dalem lagi: menikah..
dan yang namanya menikah itu adalah keputusan yang seharusnya cuma sekali seumur hidup.. keputusan yang bener2 ga bisa dan ga boleh salah..
so, kalo udah kaya gitu konsekuensinya, alangkah bagusnya kalo kita bisa terbuka dan ngobrol secara sehat sama orang tua kita yang udah lebih dahulu menikah dan ngerti kita luar dalemnya..

trus, kalo orang tua ga setuju gimana??
ga usah ngomongin alesannya, orang tua pasti punya 1001 alesan buat bilang ga suka sama pasangan kita..
mereka bebas ngungkapin alesannya karena mereka emang bener2 berhak dan berkewajiban penuh atas hidup kita.. bahkan sampe kita menikah..
so, kalo emang mereka ga setuju, itu artinya mereka ga kasih restu..
dan yang namanya restu itu adalah hal yang ga bisa dianggap remeh dalam suatu hubungan..
restu itu mungkin malah adalah hal yang lebih penting daripada materi kekayaan dalam suatu hubungan..
hubungan yang ga direstui cuma bakal bawa masalah dan mungkin ga bakal bisa bahagia..
well, gw ga perlu ngejelasin masalahnya dimana.. masalahnya jelas2 salah satunya ada di hubungan orang tua dan anak..

okeh..

gw bukannya mo sok dewasa, atau mo sok lurus disini..
gw cuma mau bagiin apa yang menurut gw seharusnya diketahui oleh setiap cowo dan cewe yang lagi punya hubungan spesial: pacaran..
menurut gw, yang namanya orang tua itu masih berhak dan wajib bertanggung jawab atas hubungan kita dengan orang lain..
dan yang namanya anak itu masih berhak dan wajib nurut sama orang tuanya selama mereka masih jadi anak..

yep! segitu aja postingan gw kali ini..
moga2 bisa bantu kita semua..

Hormatilah ayahmu dan ibumu, seperti yang diperintahkan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, supaya lanjut umurmu dan baik keadaanmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu. [Ulangan 5:16]

stay blessed.. =)

2 comments:

dini said...

this is soo me . hal itu juga sii yg ngebuat gw jomblo trusss mpe skrg, karna emang dilarang, dan nyokap gw emang bener2 over-protected bgt sm urusan gini2. kaya anxious gt anak2ny knp2. Zzzzz jengah kadang2, tp ya apa mo dikata.. smuany jg bt kbaikan gw, yaaa sm kaya yg lo tulis diatas deh. :))

seekor bekicot muda said...

@dini, yep.. no matter what, mereka juga tetep orang tua kita.. dan mereka berhak ngatur kita.. HAK yang udah dikasih sama Yang Di Atas.. =)
good then kalo lo masih mau nurut sama orang tua buat hal yang beginian.. =)